Sunday, September 24, 2006

Makan Oren Malam Malam

Parman dan Sutijah merupakan pekerja kontrak dari Indonesia. Kedua-duanya jatuh cinta setelah bersama-sama bekerja dalam satu projekpembinaan disekitar KL. Para pekerja kontrak telah disediakan dengan rumah kongsi yang kurang selesa kerana walaupun ada pekerja yang dah kawin namun terpaksa tinggal dengan pekerja yang masih bujang.

Akhirnya Parman dan Sutijah pun berkahwin. Namun depa berdua ni masih tinggal dirumah kongsiwalaupun dah berkahwin bersama-sama dengan pekerja yang masih bujang. Bak kata orang putih tader 'privacy' lansung. Ada juga beberapa pasangan pekerja yang dah kawin di situ. Depa berdua ni terpaksa la tidur di atas pangkin. Di bawah pangkin depa tuh ada satu lagi pasangan yang baru berkahwin. ISkh memang tader 'privacy' langsung lah lelebih lagi depa nih baru berkahwin.

Cuba korang semua bayangkan camana tuh....memang masalah bosar betul. Nak cakap pun takbleh kuat-kuat. Lepas tuh nak gerak gerak pun tableh lasak sangat. Yerler dah la duduk atas pangkin. Kalau gerak lelebih kang berbunyi la pulak pangkin antik tuh. Memang jelas la kedengaran pangkin tuh kalau depa bergerak gerak. Kalau nak buat projek pun depa berdua ni kene pastikan bebetul yang orang lain dah tido. Dan sebagai langkah memudahkan, depa berdua ni terpaksa menggunakan bahasa isyarat tertentu. Bahasa isyaratnya ialah "kamu mau makan oren" Dan sutijah akan menjawab "Mau". Sebagai couple yang baru berkaahwin, setiap malam depa mau 'makan oren'.

Perkara ini berlanjutan sehingga berminggu lamanya sehinggalah satu kejadian yang tidak diingini pada satu malam. Jam sudah menunjukan pukul 12 tengah malam. Parman dan Sutijah yakin bahawa penghuni di rumah kongsi itu sudah lena tidur kerana kedengaran banyak dengkuran. Namun Parman tetap menggunakan bahasa isyarat. "Kamu mau makan oren" kata Parman kepada Sutijah. Belum sempat Sutijah menjawab " mau " tiba-tiba rakannya yang tidur dibawah pangkin berkata :" Makan oren boleh saja tapi airnya jangan meleleh ke bawah udah ya!"

Malam itu tertutup selera Sutijah untuk makan oren. Esoknya Parman terus berjumpa dengan majikannya untuk mencari rumah yang lain..........

Moralnya citernya.......Jangan asik makan oren saja... perlu tukar-tukar juga sama ngan buah lain.